Perkuat Ketahanan Pangan, BMKG Gencar Edukasi Petani Lewat SLI

  • Ibrahim
  • 13 Jul 2022
Perkuat Ketahanan Pangan, BMKG Gencar Edukasi Petani Lewat SLI

MAGELANG (12 Juli 2022) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terus menggencarkan edukasi bagi para petani lewat program Sekolah Lapang Iklim. Strategi ini dilakukan sebagai bagian dari upaya memperkuat ketahanan pangan nasional sekaligus mengantisipasi dampak perubahan iklim.

"SLI menjadi salah satu bentuk komitmen BMKG untuk turut berperan memperkuat ketahanan pangan nasional dan mewujudkan kedaulatan pangan, kesejahteraan petani dan juga nelayan," ungkap Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati dalam acara SLI Operasional di Dusun Marongan, Desa Sukomakmur, Kecamatan Kajoran, Magelang, Jawa Tengah, Senin (11/7).

Dwikorita Karnawati menyebut bahwa petani menjadi kelompok paling rentan terdampak perubahan iklim. Kejadian iklim ekstrem akan menyebabkan kegagalan panen dan tanam, yang berujung pada penurunan produktivitas dan produksi akibat banjir dan kekeringan, peningkatan suhu udara, dan intensitas serangan hama.

SLI diharapkan mampu mendongkrak produktivitas pertanian dan memperkuat ketahanan pangan nasional. Sebab diketahui, petani umumnya telah memiliki kearifan lokal turun menurun mengenai cuaca. Perpaduan keduanya diharapkan dapat meminimalisir dampak buruk yang diakibatkan oleh cuaca dan iklim di kegiatan pertanian.

Dwikorita menyebut bahwa cuaca dan iklim sangat berpengaruh terhadap pertanian dan juga perikanan. Di sektor pertanian, cuaca dan iklim berpengaruh terhadap jenis tanaman yang akan ditanam dan waktu tanam. Begitu pula dengan sektor perikanan, khususnya perikanan tangkap dimana cuaca dan iklim berpengaruh terhadap hasil tangkapan nelayan. Jika cuaca buruk dan terjadi gelombang tinggi, maka nelayan tidak bisa melaut dan hasil tangkapan dipastikan merosot.

"Kondisi cuaca dan iklim harus diperhitungkan betul dalam setiap aktivitas pertanian. Kekeringan yang ekstrem dan curah hujan yang tinggi dapat berdampak buruk pada hilangnya produktivitas tanaman," tuturnya.

Produktivitas Pertanian Meningkat

Sementara itu, dalam kesempatan tersebut Dwikorita juga menyampaikan bahwa SLI yang dilaksanakan di Desa Sukmakmur, Kecamatan Kajoran, Kabupaten Magelang telah menampakkan hasil nyata. Diketahui, hasil dari pengubinan komoditas sayuran onclang (daun bawang) menghasilkan sebanyak 61, 76 Ton / Hektar dengan usia tanaman sekitar 90 - 100 hari,.

Hasil ini, kata Dwikorita, jauh lebih baik dan maksimal bila dibandingkan dengan hasil panen normal dalam kondisi cuaca/iklim terdampak anomali iklim La Nina dengan intensitas lemah dengan melihat mulai tanam pada akhir bulan Maret (30 Maret 2022) panen (periode masuk musim kemarau yang cenderung basah).

"Berbagai kendala selama penanaman berupa hama dan penyakit seperti keong, ulat, jamur serta kabut tebal dengan kelembaban tinggi yang mengakibatkan pertumbuhan jamur yang amat intensif, dapat diatasi semua dengan Kerjasama petani, PPL dan juga BMKG," terangnya.

Dwikorita optimitis jika SLI semakin digencarkan maka produktivitas pertanian di Indonesia akan semakin meningkat. Dengan begitu mampu membawa kesejahteraan bagi masyarakat Indonesia, khususnya bagi para petani yang notabene menjadi tulang punggung pangan nasional. (*)

Gempabumi Terkini

  • 03 Desember 2022, 16:49:41 WIB
  • 6.4
  • 118 km
  • 7.51 LS - 107.52 BT
  • Pusat gempa berada di darat 52 km BaratDaya Kab-Garut
  • Dirasakan (Skala MMI): IV Garut, III Ciamis, III Kalapanunggal, III Sumur, III Tasikmalaya, II - III Pamoyanan, II - III Panimbang, III Soreang, III Kopo, II - III Sumedang, II - III Lembang, II - III Cikeusik, II - III Labuan, II - III Purworejo, II - III Bantul, II - III Kulon Progo, II - III Kebumen, II Cikembar, II Pelabuhan Ratu, II Cugenang, II Bandung , II Bogor, II Cilacap, II Sawarna, II Cireunghas, II Bojong, II Yogyakarta, II Wonosobo, II Karangkates, II Trenggalek
  • Selengkapnya →
  • Pusat gempa berada di darat 52 km BaratDaya Kab-Garut
  • Dirasakan (Skala MMI): IV Garut, III Ciamis, III Kalapanunggal, III Sumur, III Tasikmalaya, II - III Pamoyanan, II - III Panimbang, III Soreang, III Kopo, II - III Sumedang, II - III Lembang, II - III Cikeusik, II - III Labuan, II - III Purworejo, II - III Bantul, II - III Kulon Progo, II - III Kebumen, II Cikembar, II Pelabuhan Ratu, II Cugenang, II Bandung , II Bogor, II Cilacap, II Sawarna, II Cireunghas, II Bojong, II Yogyakarta, II Wonosobo, II Karangkates, II Trenggalek
  • Selengkapnya →

Siaran Pers