Terpilih Kembali Menjadi Executive Council WMO, Ini Langkah Diplomasi Indonesia dalam Pengurangan Risiko Bencana Dunia

  • HB Risya
  • 05 Jun 2023
Terpilih Kembali Menjadi Executive Council WMO, Ini Langkah Diplomasi Indonesia dalam Pengurangan Risiko Bencana Dunia

JENEWA (5 Juni 2023) - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati kembali terpilih menjadi Executive Council World Meteorological Organization (WMO) periode 2023 - 2027.

Dwikorita selaku Wakil Tetap Indonesia untuk WMO menjadi Executive Council bersama Tonga, Australia, dan Singapura pada pemilihan yang dilaksanakan pada Pertemuan the Nineteenth World Meteorological Congress (Cg-19) di Jenewa, Swiss, Kamis, 1 Juni 2023.

"Peran aktif Indonesia di WMO merupakan salah satu bentuk diplomasi Indonesia dalam menegaskan komitmen Indonesia mengatasi perubahan iklim dan berbagai isu bencana alam dan lingkungan hidup," ungkap Dwikorita di Jenewa, baru-baru ini.

"Untuk periode empat tahun kedepan, Indonesia kembali dipercaya menjadi Executive Council WMO. Ini merupakan tugas yang tidak mudah, karena Indonesia harus menjadi contoh praktik baik serta bagaimana memanajemen isu-isu strategis di kawasan," tambah dia.

Dwikorita menyebut, dengan kembali terpilihnya Indonesia sebagai Executive Council WMO maka Indonesia akan terus berjuang dalam pengarusutamaan gender, pengembangan kapasitas negara-negara berkembang, dan penguatan organisasi WMO dan para anggotanya dalam penguatan peringatan dini multi bencana hidro-meteorologi dan hidro-geologi guna meningkatkan keselamatan dan kesejahteraan masyarakat di Indonesia dan seluruh dunia.

"Posisi ini juga diharapkan dapat semakin memperkuat kepemimpinan dan kepercayaan Indonesia di mata dunia internasional untuk membangun komitmen bersama dalam pengurangan risiko bencana global," imbuhnya.

Sebagai informasi, sebelumnya, Dwikorita Karnawati dicalonkan Negara Indonesia sebagai Presiden WMO periode 2023-2027, namun dalam proses pemilihan di Nineteenth World Meteorological Congress (Cg-19) Dwikorita belum berhasil terpilih.

Sementara itu, terpilih sebagai Sekretaris Jenderal WMO adalah Prof. Celeste Saulo dari Argentina, Presiden WMO Abdulla Ahmed Al Mandous dari Uni Emirate Arab, serta Wakil Presiden I WMO, Dauda Konate dari Pantai Gading, Wakil Presiden II WMO, Eoin Moran dari Irlandia, serta Wakil Presiden III WMO, Dr Mrutyunjay Mohapatra dari India.

Selain memilih Presiden, Wakil Presiden I, II, dan III WMO, Kongres juga telah melakukan pemilihan Anggota Eksekutif WMO yang baru periode 2023 - 2027 untuk masing-masing Kawasan WMO. Negara-negara yang terpilih yaitu Pantai Gading, Etiophia, Afrika Selatan, Kenya, Nigeria, Eswatini, Mesir, Kamerun, dan Burkina Faso (RA I: Afrika), Persatuan Arab Emirat, India, Vietnam, RRT, Jepang, dan Korea Selatan (RA II: Asia), Uruguay, Brazil, Guyana, Peru (RA III: South America).

Selanjutnya, Jamaica, Canada, US, British Carribean Territory, Curacao and Sint Marteen (RA IV: North America, Central America, and the Caribbean), Tonga, Australia, Indonesia, Singapura (RA V: Pasifik Barat Daya), Rumania, Irlandia, Inggris, Jerman, Swiss, Perancis, Norwegia, Italia, Turki (RA VI: Eropa). (*)

Biro Hukum dan Organisasi
Bagian Hubungan Masyarakat

 

Gempabumi Terkini

  • 13 April 2024, 23:40:55 WIB
  • 5.0
  • 10 km
  • 2.18 LU - 126.72 BT
  • Pusat gempa berada di laut 118 km barat daya Pulaudoi
  • Dirasakan (Skala MMI): II-III Manado
  • Selengkapnya →
  • Pusat gempa berada di laut 118 km barat daya Pulaudoi
  • Dirasakan (Skala MMI): II-III Manado
  • Selengkapnya →

Siaran Pers