Geofisika » Magnet Bumi

MAGNET BUMI


Indonesia merupakan negara kepulauan yang mempunyai 17.504 pulau (www.depdagri.go.id) terbentang dari Sabang sampai Merauke. Secara geografis terletak dalam bujur antara 60 LU - 110 LS dan 950 BT - 1410 BT. Data kemagnetan bumi, menunjukkan bahwa variasi medan magnet bumi antara 40.000 nT - 46.000 nT dan dekliasinya antara 1.00 - 5.00. Pengamatan fenomena magnet bumi secara stasioner diperlukan untuk mengetahui karakteristik varasi data kemagnetan bumi dari waktu ke waktu. Pengamatan fenomena magnet bumi secara stasioner dilakukan di stasiun Geofisika tertentu dengan menggunakan variograph dan pengukuran absolut untuk inklinasi, deklinasi dan medan magnet bumi.

Pengamatan Magnet Bumi di Indonesia mulai dilakukan di Jakarta pada tahun 1866 oleh Koninklijk Magnetisch en Meteorologisch Observatorium, pada pemerintahan kolonial Belanda. Sistem peralatan yang digunakan untuk pengamatan pada saat itu masih menggunakan magnetograph foto. Pada saat ini BMKG melakukan pengamatan fenomena kemagnetan bumi di 5 stasiun, yaitu di stasiun Geofisika Tangerang (1964), stasiun Geofisika Tuntungan, Medan (1980), dan stasiun Geofisika Manado di Tondano (1990). Sedangkan 2 stasiun lainnya baru mulai operasi akhir tahun 2006, yaitu di Stasiun Geofisika Kupang dan dan Stasiun Geofisika bandung di Pelabuhan Ratu.

Selain melakukan pengamatan magnet bumi secara stasioner, BMG juga melakukan pengamatan magnet bumi secara berkala di titik-titik tertentu yang disebut sebagai repeat stations, setiap 5 (lima) tahun sekali. Jumlah repeat station saat ini ada 53 titik. Hasil pengukuran ini digunakan untuk memperbaruhi peta kemagnetan bumi dan memetakan perubahannya dalam kurun waktu 5 tahun. Peta magnet bumi yang terakhir diperbarui pada tahun Epoch 2005.







Kontak kami :

Sub bidang Magnet Bumi dan Listrik Udara
Bidang Geofisika Potensial dan Tanda Waktu
Pusat Seismologi Teknik Geofisika Potensial dan Tanda Waktu
Deputi Bidang Geofisika Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika
Jl. Angkasa I No.2 Kemayoran Jakarta 10720
Telp. +6221-4246321 ext 4108
Email :magnetbumi[at]bmg.go.id
petir.bmg[at]gmail.com
::: Petir


  » Informasi lainnya...

REKAMAN BADAI MAGNIT DI STASIUN MAGNIT BMKG [9/3/2012]
Pada tanggal 7 - 8 Maret 2012, telah terjadi badai matahari sehingga mempengaruhi medan Magnet Bumi dan sampai dengan tanggal 9 Maret ini masih berlangsung. Perubahan ini telah terekam di Stasiun Pengamatan Magnet Bumi yang dimiliki BMKG, dari hasil rekaman stasiun Geofisika Kupang, Stasiun Geofisika Manado dan Observatorium Pelabuhan Ratu, telah terjadi perubahan variasi harian akibat dari badai magnit, perubahan Medan Magnet Bumi tersebut rata-rata sekitar 50 - 100 nT. efek dari Badai Magnit dapat mempengaruhi system komunikasi.


Peta Isomagnetik Epoch 2010.0 [5/4/2011]
Sejak tahun 1960, survey magnetik untuk setiap stasiun pengulangan sudah dilakuanoleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Dalam catatan geofisika lima komponen geomagnetik dikoreksi untuk tahun epoch 2010.0. Kelima komponen magnetik tersebut terdiri atas komponen deklinasi (D), komponen inklinasi (I), komponen vertikal (Z), komponen horizontal (H) dan komponen magnet total (F). Keseluruhan data dikoreksi dengan base stasiun yang berada di stasiun geomagnetik Tondano, sebagai standarisasi


LOKASI TITIK PENGUKURAN EPOCH [11/11/2010]
BMKG melakukan pengamatan magnet bumi secara berkala di titik-titik tertentu yang disebut sebagai repeat stations, setiap 5 (lima) tahun sekali. Jumlah repeat station saat ini ada 84 titik. Hasil pengukuran ini digunakan untuk memperbaharuhi peta iso-magnetic di Indonesia.


MAGNET BUMI [11/11/2010]
Pengamatan Magnet Bumi di Indonesia mulai dilakukan di Jakarta pada tahun 1866 oleh Koninklijk Magnetisch en Meteorologisch Observatorium, pada pemerintahan kolonial Belanda. Sistem peralatan yang digunakan untuk pengamatan pada saat itu masih menggunakan magnetograph foto. Pada saat ini BMKG melakukan pengamatan fenomena kemagnetan bumi di 5 stasiun, yaitu di stasiun Geofisika Tangerang (1964), stasiun Geofisika Tuntungan, Medan (1980), dan stasiun Geofisika Manado di Tondano (1990).



Prakiraan Cuaca Indonesia

17 April 2014

Medan

Berawan
23 - 35 °C

Samarinda

Hujan Ringan
25 - 32 °C

Manado

Hujan Ringan
25 - 32 °C

Jayapura

Hujan Sedang
23 - 32 °C

Denpasar

Hujan Ringan
25 - 32 °C

Jakarta

Hujan Sedang
24 - 33 °C
Selengkapnya

Prakiraan Cuaca Indonesia

17 April 2014

Padang

Hujan Ringan
21 - 31 °C

Pontianak

Berawan
23 - 33 °C

Makassar

Hujan Ringan
23 - 32 °C

Ambon

Hujan Ringan
24 - 31 °C

Yogyakarta

Hujan Ringan
23 - 32 °C

Surabaya

Hujan Ringan
25 - 35 °C
Selengkapnya

Gempabumi Terkini Mag ≥ 5.0 SR

16-Apr-14 13:26:38 WIB


Lokasi : 4.96 LS-102.77 BT
Kedalaman : 22 Km
77 km BaratDaya BENGKULUSELATAN
tidak berpotensi TSUNAMI
Selengkapnya


Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika 2010 - 2012 | Hak cipta dilindungi undang-undang
Kantor Pusat : Jl. Angkasa 1 No.2, Kemayoran, Jakarta Pusat - Indonesia , Telp. +62-21-4246321